Duit laki, duit bini, marilah kemari

Tante Magnolia berhenti sebentar di depan rumah Kamso saat jalan santai pagi. “Yah ekonomi lagi mendung. Jadi ingat zaman Mas Handsome dulu sebelum pensiun , Desember gini dapat THR sama entah bonus entah gratifikasi,” katanya.

“Di perusahaan media yang itu emang enak ya. THR Natal dan Lebaran dapet, ada bonus dua kali, ada gratifikasi dua kali, kadang ada duit kagetan juga. Sedap,” sahut Kamso.

“Tapi kan dulu, zaman jaya media cetak, Kam. Lagian aku dapet manfaat juga belakangan. Sebelumnya taunya aku cuma THR Natal. Yang lain dipegang Mas Handsome. Jadi duit laki.”

“Tapi duit laki kan buat orang rumah juga, beliin ama bayarin ini itu, termasuk liburan, jalan-jalan, Tante.”

“Iya sih. Tapi nggak rela aja duit di luar dua belas bulan gaji dia yang pegang. Emang sih dia yang kerja. Untung aku dulu juga kerja. Nggak rela tuh ngeliat istri karyawan lain yang nggak kerja kayak nggak bisa full ngerasain duit suami. Aku dulu kaget waktu jemput Mas Handsome, ada mobil boks antar frame sepeda. Ternyata beberapa orang ngerakit sepeda impor di kantor dan ditaruh di kantor. Mas Kribo atasannya Mas Handsome di ruang kerja punya stereo set bagus yang bukan compo itu. Jadi di ruang kerjanya ada sepeda, sound system, gitar elektrik. Nggak bener!”

“Lha kan duit halal?”

“Bukan gitu, Kam! Orang kalo nikah tuh duit suami jadi milik bersama.”

“Lha duit istri?”

“Ya punyanya istri!”

“Yang pegang duit?”

“Lha ya istrilah! Kalo suami butuh ya minta istri! Joint account tuh perlu kontrol istri. Yang bagus ya semua masuk rekening istri, Kam!”

“Didengernya kayaknya asyik ya. Tiap bulan suami nunggu duit dari dua sumber, dari kantor dan dari istri, tapi dapetnya bukan satu kali gaji plus tambahan dari nyonya, malah dikit banget, setara duit pegawai baru. Beda ama nasib istri kerja yang dapat dari kantor dan suami. Hahahaha.”

Iklan